Legenda Manusia Serigala / Sejarah Werewolf

Manusia serigala atau wefewolf adalah binatang mitologis dan subjek banyak kisah di seluruh dunia — dan lebih dari beberapa mimpi buruk. Manusia serigala, menurut beberapa legenda, adalah orang yang berubah menjadi serigala yang ganas dan kuat. Lainnya adalah kombinasi mutan manusia dan serigala. Tetapi semua adalah binatang haus darah yang tidak bisa mengendalikan nafsu mereka untuk membunuh orang dan hewan.

Berikut sejarah werewolf yang menarik untuk dipelajari:

Awal Mula Legenda Werewolf

Tidak jelas kapan dan di mana legenda werewolf itu berasal. Beberapa cendekiawan percaya bahwa manusia serigala memulai debutnya dalam The Epic of Gilgamesh, prosa Barat tertua yang diketahui, ketika Gilgamesh mencaci maki kekasih potensial karena dia telah mengubah pasangan sebelumnya menjadi serigala.

Manusia Serigala membuat penampilan awal lain dalam mitologi Yunani dengan Legenda Lycaon. Menurut legenda, Lycaon, putra Pelasgus, membuat marah dewa Zeus ketika dia menyajikan makanan yang terbuat dari sisa-sisa anak lelaki yang dikorbankan. Sebagai hukuman, Zeus yang marah mengubah Lycaon dan putra-putranya menjadi serigala.

Manusia Serigala juga muncul di cerita rakyat Nordik awal. Saga of the Volsungs bercerita tentang seorang ayah dan anak lelaki yang menemukan kulit serigala yang memiliki kekuatan untuk mengubah manusia menjadi serigala selama sepuluh hari. Duo ayah-anak itu mengenakan kulitnya, berubah menjadi serigala dan mengamuk di hutan. Kemarahan mereka berakhir ketika sang ayah menyerang putranya, menyebabkan luka yang mematikan. Putranya hanya bertahan hidup karena gagak yang baik hati memberi ayah daun dengan kekuatan penyembuhan.

Manusia Serigala yang Terkenal

Banyak yang disebut manusia serigala dari abad yang lalu sebenarnya adalah pembunuh berantai, dan Perancis memiliki andil yang adil. Pada 1521, orang Prancis Pierre Burgot dan Michel Verdun diduga bersumpah setia kepada iblis dan mengklaim memiliki salep yang mengubah mereka menjadi serigala. Setelah mengaku membunuh beberapa anak secara brutal, mereka berdua dibakar sampai mati di tiang pancang. (Pembakaran dianggap sebagai salah satu dari beberapa cara untuk membunuh manusia serigala.)

Giles Garnier, yang dikenal sebagai “Werewolf of Dole,” adalah orang Prancis abad keenam belas lainnya yang klaim ketenarannya juga merupakan salep dengan kemampuan morphing serigala. Menurut legenda, sebagai serigala ia dengan ganas membunuh anak-anak dan memakannya. Dia juga dibakar sampai mati di tiang pancang karena kejahatannya yang mengerikan.

Apakah Burgot, Verdun atau Garnier sakit mental, bertindak di bawah pengaruh zat halusinogen atau hanya pembunuh berdarah dingin, masih dalam perdebatan. Tapi sepertinya tidak masalah bagi orang-orang Eropa yang percaya takhayul selama abad ke-16. Bagi mereka, kejahatan keji seperti itu hanya bisa dilakukan oleh binatang buas yang mengerikan seperti manusia serigala.

vampir dan werewolf sering dikaitkan
vampir dan werewolf sering dikaitkan

Serigala Serigala Bedburg

Peter Stubbe, seorang petani kaya, abad ke-15 di Bedburg, Jerman, mungkin adalah manusia serigala yang paling terkenal di antara mereka semua. Menurut cerita rakyat, ia berubah menjadi makhluk seperti serigala di malam hari dan melahap banyak warga Bedburg.

Peter akhirnya disalahkan atas pembunuhan yang mengerikan setelah disudutkan oleh para pemburu yang mengklaim bahwa mereka melihatnya berubah bentuk dari serigala ke bentuk manusia. Dia mengalami eksekusi yang mengerikan setelah mengaku di bawah penyiksaan untuk membunuh binatang, pria, wanita dan anak-anak dengan kejam – dan memakan jenazah mereka. Dia juga menyatakan memiliki sabuk ajaib yang memberinya kekuatan untuk berubah menjadi serigala sesuka hati. Tidak mengherankan, ikat pinggang itu tidak pernah ditemukan.

Kesalahan Peter kontroversial karena beberapa orang percaya dia bukan pembunuh tetapi korban perburuan penyihir politik — atau mungkin perburuan manusia serigala. Bagaimanapun, keadaan di sekitar kehidupan dan kematiannya memicu ketakutan yang merajalela pada saat manusia serigala berkeliaran.

The Shape-Shifter sebagai Werewolf

Beberapa legenda mempertahankan bentuk serigala yang berubah-ubah sesuka hati karena kutukan. Yang lain menyatakan mereka bertransformasi dengan bantuan selempang ajaib atau jubah yang terbuat dari kulit serigala. Yang lain lagi mengklaim orang menjadi serigala setelah digaruk atau digigit manusia serigala.

Dalam banyak kisah manusia serigala, seseorang hanya berubah menjadi serigala ketika ada bulan purnama — dan teori itu mungkin tidak dibuat-buat. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan di rumah sakit Calvary Mater Newcastle Australia, bulan purnama memunculkan “binatang buas” pada banyak manusia. Studi ini menemukan bahwa dari 91 insiden kekerasan akut yang terjadi di rumah sakit antara Agustus 2008 dan Juli 2009, 23 persen terjadi selama bulan purnama.

Pasien menyerang staf dan menunjukkan perilaku seperti serigala seperti menggigit, meludah, dan mencakar. Meskipun banyak yang berada di bawah pengaruh obat-obatan atau alkohol pada saat itu, tidak jelas mengapa mereka menjadi sangat ganas ketika bulan purnama.

Apakah Manusia Serigala / Werewolf Nyata?

Fenomena werewolf mungkin memiliki penjelasan medis. Ambil Peter the Wild Boy, misalnya. Pada 1725, ia ditemukan berkeliaran telanjang di hutan Jerman. Banyak yang mengira dia adalah manusia serigala atau setidaknya dibesarkan oleh serigala.

Peter makan dengan tangannya dan tidak bisa bicara. Dia akhirnya diadopsi oleh pengadilan Raja George I dan Raja George II, dan menjalani hari-harinya sebagai “hewan peliharaan” mereka di Inggris.

Penelitian telah menunjukkan bahwa Peter kemungkinan menderita sindrom Pitt-Hopkins, suatu kondisi yang ditemukan pada tahun 1978 yang menyebabkan kurangnya bicara, kejang, fitur wajah yang berbeda, kesulitan bernapas dan tantangan intelektual.

Kondisi medis lain yang mungkin mendorong werewolf-mania sepanjang sejarah adalah:

  • lycanthropy (kondisi psikologis langka yang membuat orang percaya bahwa mereka berubah menjadi serigala atau hewan lain)
  • keracunan makanan
  • hipertrikosis (kelainan genetik langka yang menyebabkan pertumbuhan rambut berlebihan)
  • rabies
  • halusinasi, mungkin disebabkan oleh ramuan halusinogen

Selama berabad-abad, orang telah menggunakan manusia serigala dan binatang mitos lainnya untuk menjelaskan hal yang tidak bisa dijelaskan. Namun, di zaman modern, sebagian besar orang percaya bahwa manusia serigala tidak lebih dari ikon horor budaya pop, menjadi terkenal berkat film Hollywood 1941, The Wolf Man.

Namun, manusia serigala memiliki pengikut yang mengikuti, penampakan manusia serigala dilaporkan setiap tahun, dan legenda manusia serigala kemungkinan akan terus menghantui mimpi orang-orang di seluruh dunia.

—————–

Sumber : 

The Saga of the Volsungs. D. L. Ashliman, University of Pittsburgh.
Burgot and Verdun: Werewolves or hallucinating murderers. Monstrum Athenaeum.
Real-life werewolves: Psychiatry re-examines rare delusion. LiveScience.com.
Hospital study shows full moon werewolf effect. Sydney Morning Herald.
Peter the Wild Boy’s condition revealed 20 years after his death. The Guardian.
Gilgamesh. Ancient History Encyclopedia.
Hypertrichosis. DermNet New Zealand.
Lycaon. Encyclopedia Mythica.
The Werewolf of Bedburg. ThoughtCo.com.
What is Pitt Hopkins syndrome? Pitt Hopkins Research Foundation.

%d bloggers like this: